banner 728x250
Berita  

Pasien RSBT Keluhkan Aroma Limbah Transmart Tembus ke Lantai 4

BE,PANGKALPINANG – Para pasien Rumah Sakit Bakti Timah (RSBT) Pangkalpinang, mengeluhkan aroma tak sedap dari limbah sampah gedung Transmart. Tak tanggung tanggung bau busuk menyengat tersebut bahkan tembus hingga lantai 4 RSBT.

Hal ini terungkap, saat Dinas Lingkungan Hidup Kota Pangkalpinang, melakukan inspeksi ke pusat perbelanjaan terbesar di Pangkalpinang tersebut, Selasa (5/12/23) pagi.

“Bau limbah dan sampah Transmart itu tercium sampai ke lantai 4. Pasien-pasien RSBT terkadang sampai mengeluh karena terganggu oleh bau limbah dan sampah. Apalagi mereka yang di UGD lantai dasar. Terkadang bau sampah yang di pojok depan UGD itu sampai tercium ke dalam. Ini kan sudah tidak sesuai. Mereka datang mencari sehat, masa aroma yang dirasa tidak sehat,” ungkap Kamal, dari bagian K3 RSBT.

Dalam kesempatan yang sama, Elen Erani selaku Kasi Subkor Penyelesaian Masalah dari Dinas Lingkungan Hidup Pangkalpinang mengaku kesal atas kondisi ini. Menurut Elen, manajemen Transmart sudah pernah menerima instruksi dalam berita acara (BA) tahun 2021 lalu. Namun selama itu juga, tindak lanjutnya tidak pernah ditindaklanjuti.

“Keluhan RSBT terhadap limbah Transmart sudah sejak tahun 2021 lalu. Dan kita sudah tuangkan dalam BA, pada inspeksi tahun 2021 lalu. Tapi hari ini alasannya belum ada pengajuan, GM nya baru lah, harus melalui SOP lah, ini kan sudah 2 tahun. Ini sudah yang ada keluhan lagi. Dan pihak manajemen jangan tidak peduli dengan kondisi ini. Tolong dibenahi pengelolaan limbahnya, jangan sampai mengganggu orang,” sembur Elen.

Sementara itu, General Manager (GM) Transmart Pangkalpinang, Ari Febriansyah mengatakan bahwa sebetulnya Transmart sudah memiliki unit pengolahan limbah, namun terkait adanya keluhan warga, khususnya pihak RSBT dan pasiennya, Ari mengatakan akan menindaklanjuti.

“Unitnya kita (Transmart) sudah sudah punya, dan itu sudah memenuhi syarat untuk pengoperasian gedung ini. Terkait Kunjungan tanggal 15 November lalu, atas keluhan warga, mungkin belum ditindaklanjuti. Karena untuk menindaklanjutinya, saya harus mengikuti SOP Perusahaan. Harus ada estimasi anggarannya dulu yang harus diajukan, baru kemudian diproses,” jawab Ari menjawab pertanyaan pihak RSBT dalam pertemuan di ruang rapat Transmart Pangkalpinang Selasa pagi.

Sebelumnya, Kepala Bidang Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (RPPLH) Dinas Lingkungan Hidup Kota Pangkalpinang, Teddy Firmansyah, melakukan verifikasi atas aduan warga atas Transmart Pangkalpinang, Selasa (5/12/23) pagi. Pada kesempatan itu, Teddy Firmansyah bersama tim melakukan peninjauan ke beberapa instalasi pengolahan limbah B3 dan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).

“Kalau ini tidak ditindaklanjuti, bukan tidak mungkin bisa mengarah menjadi masalah Pidana. Tapi kita harap tak sampai ke sana. Oleh karena itu kita berharap pihak Transmart Pangkalpinang responsif atas kondisi ini,” pesan Teddy.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *